Mission Accomplished!

I just realized that the best way to travel is when you have a mission to accomplish, like if you are curious about something and trying to find out what it really looks like.

I guess I haven’t told tumblr before about how much I love traveling.

Aku juga ngga tau persis sih kapan tertarik banget sama yang namanya traveling. Mungkin turunan dari mamah yang emang traveler sejati banget waktu mudanya.

Dulu mamah anak rantau. Dari SMP udah merantau ke Afrika ikut ayahnya (Yangkung aku) kerja buat beberapa tahun sampai akhirnya balik lagi ke Indonesia untuk kuliah di Jakarta dan jadi ageje di sana dan ketemu papah dan menikah dan pindah ke Bandung dan punya anak dan… ngga tau lagi mau ngomong apa.

Sampe sekarang mamah masih suka traveling. Well, basically karena aku yang ngajak sih dengan mata yang berbinar-binar ‘mah jalan-jalan yuk’.

Kalo diceritain sama mamah, aku udah diajak traveling dari bayi (karena waktu itu baru lahir dan ngga bisa ditinggal haha!). Jadi dulu (bukan dulu aja sih tapi sampe aku kuliah) Papah sering banget dapet kerjaan di luar Bandung dan mamah suka ikut, ngajak aku yang masih bayi sampe kira-kira umur setahun, baru deh ditinggal sama Yangti di rumah.

Kalo jadi restaurant owner atau chef bukan takdirnya, aku pengen banget punya kerjaan yang sambil traveling, kaya di natgeo atau wwf. Nyenengin banget ngga sih kamu kerja sambil ngenal dunia luar? Aku juga pengen kalo udah tua tetep traveling sampe ngga kuat lagi dan akhirnya kembali menetap di Indonesia.

Ya, lanjut.

Selama 4 tahun belakang ini alhamdulillah ada rezeki (padahal nabungnya bikin gila) buat traveling. Ada yang emang direncanain buat liburan, ada juga yang cari kesempatan dalam kesempitan misalnya ikut papah kerja atau nganter kakak buat S2 ha! Padahal selama 4 tahun ke belakang itu aku pergi selalu pas lagi sekolah/kuliah. Terus seenaknya bolos berasa sekolah/kampus punya sendiri. Gapapa lah ya, biar ngga jenuh.

Yang baru-baru itu 2 minggu lalu. I went to Japan (Osaka, Kyoto, and Tokyo) for 10 days. Jadi masih fresh gitu ceritanya, padahal sebenernya selalu susah move on dari yang namanya traveling.

Balik ke paragraf awal, emang ternyata traveling bakal lebih rame kalo aku punya misi-misi tersendiri gitu. Yang pertama, karena penasaran. Penasaran sih sama yang namanya Jepang, karena beberapa teman terdekat udah ada yang pernah kesana juga dan mereka jatuh cinta banget. Yang kedua, pengen banget ngeliat panda. Padahal waktu berangkat belum tau kalo ternyata di Jepang beneran ada panda. Yang ketiga pengen bisa berhasil survive di negara orang yang minim huruf latin tanpa google maps. Yang keempat pengen ke Sengaku-ji Temple which is di situ ada kuburannya 47 Ronin wawawaa!

Setelah 10 hari di sana, all the missions accomplished! Penasarannya udah ilang walaupun akhirnya ngga sejatuh cinta itu sama yang namanya Jepang. London took my heart first. Bergen and Berlin after that.

Terus senengnya kebangetan akhirnya ngeliat panda secara langsung, ngga perlu ngeyoutube lagi soalnya sekarang udah punya video panda sendiri, ngga perlu ngesave image dari google lagi soalnya sekarang udah punya foto-foto panda yang dicapture sendiri. Btw, nama pandanya Shin Shin sama Ri Ri, doakan mereka cepat punya anak ya!

Yang ketiga bangga aja sih ngga bangga banget bisa survive jadi tour guide dadakan buat keluarga hanya dengan membawa peta subway/bus.

And the 47 Ronin Graves amaze me! It’s actually real omg. Ngga pernah se curious ini dan rela pergi pagi-pagi buta cuma buat ke kuburan. Kapan lagi wisata ke kuburan dan pas sampe di sana ngga ada siapa-siapa kecuali nenek-nenek yang jaga temple ha ha ha

Ya jadi begitu deh ceritanya. Kayak lebih satisfied aja kalo traveling sambil punya misi-misi gitu. Belum tau traveling selanjutnya bakal kemana. Lagi berusaha ngumpulin uang buat keliling Indonesia pake tabungan sendiri. Doakan ya!

With love,

Wulandari Pramithasari.

11/12/13

Semua orang membicarakan tentang hari ini, tentang betapa cantiknya tanggalan hari ini di kalender.

11/12/13

Buat aku hari ini adalah hari dimana aku harus lebih bersyukur.

I’m officially 19 now.

Semakin bertambahnya umur, semakin sadar kalau ulang tahun itu ngga selamanya harus spesial. Ngga selamanya harus ada surprise, kue, dan kado.

At least I still have people who stay with me and care about me.

Hari ini hampir sama seperti hari biasanya.

Yang berbeda adalah handphone yang penuh dengan notification warna merah berbentuk bulat dan ada angka di dalamnya.

This is the first time I celebrated my birthday alone. It was kinda weird, but it wasn’t that bad actually. I’m enjoying it until this time. Until I write this…

And now I’m feeling sad. But oh well, it’s just a random thoughts.

BY THE WAAAY, I would like to thank some people…

—-

Terima kasih Mamah dan Papah yang setia banget selalu ngucapin setiap tahun, yang selalu bilang Mitha bayi ngga peduli berapapun umur Mitha sekarang. How I wish you both were here. Cepet pulang ya :)

Terima kasih Chiko yang berada di Jerman sana, yang walaupun berbeda waktu masih aja selalu jadi orang pertama yang ngucapin sejak pertama kali kita menjadi teman baik. Cepat pulang!

Terima kasih Yasser yang lagi sakit (hati atau apapun itu ha!) tapi tetap terjaga sampai tengah malam hanya untuk memberi ucapan selamat dan doa. Cepat sembuh!

Terima kasih Sarch yang lupa sebentar tapi ngga telat ngucapin. Don’t worry I won’t be mad. Semangat belajarnya, jangan lupa istirahat, semoga UAS nya lancar!

Terima kasih Noni untuk ucapan dan doanya yang panjang kayak novel Semoga Yang Di Atas mendengar dan mengabulkannya. Semangat ngerjainnya artikelnya!

Terima kasih Nanang sebagai teman baik baru yang pertama ngucapin dan juga untuk suara merdu dan alunan gitarnya di tengah malam, that was really really sweet!

Terima kasih Brilli untuk foto super jadoel yang masih bocahnya! Makasih buat semuamuamuanya, semoga langgeng sama Dissa sampe nikah!

Terima kasih Iqbal untuk warm and lovely birthday wishes-nya! I hope you can always enjoy your day with happiness too. Remember, don’t forget to smile!

Terima kasih semua teman-teman lama dan baru. Terima kasih ucapan dan doanya. Semoga Tuhan mendengar dan mengabulkan.

I love you all.

Celebration

  • Me:
    tadi aku jatuh dari tangga
  • Nanang:
    kok bisa? Jatuhnya duduk?
  • Me:
    ngga sih, kena lutut sama kaki terkilir
  • Nanang:
    oooh, kaya celebration bola?